Pembekuan Boeing 737 Max 8 Mungkin Diperpanjang
KOMENTAR

TILIK.ID, Jakarta — Pembekuan pesawat Boeing 737 Max 8 kemungkinan akan diperpanjang setelah otoritas penerbangan sipil Amerika Serikat Federal Aviation Administration (FAA) resmi mengeluarkan pernyataan pembekuan sementara jenis pesawat tersebut.

“Ini ‘kan ada perkembangan dinamis bahkan FAA melakukan pelarangan, jadi kita evaluasi tidak hanya satu minggu,” kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat ditemui usai peresmian Terminal Bandara Depati Amir di Pangkal Pinang, Kamis.

Dengan adanya kemungkinan perpanjangan, Budi mengaku tidak akan mengganggu operasi penerbangan nasional.

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub telah menetapkan pembekuan sementara seluruh unit pesawat Boeing 737 Max 8 di Indonesia selama satu minggu.

Terkait kemungkinan adanya penarikan unit pesawat Boeing 737 Max 8, Menhub mengatakan hal itu dilakukan untuk memastikan keselamatan.

“Segala kemungkinan ada sebaiknya harus optimistis. Kita harus menciptakan iklim yang kondisif juga untuk para operator, jangan konservatif untuk memangkas atau meniadakan. Kita juga punya semangat untuk tetap ada dengan suatu perbaikan keselamatan tetap nomor satu,” katanya.

Budi mengatakan pihaknya juga akan membahas kecelakaan tersebut dengan regulator internasional, baik Uni Eropa maupun FAA.

“Kita akan berkoordinasi dengan EU dan FAA sebagai ‘international regulator’ untuk membahas kasusnya apa,” katanya.

Pernyataan tersebut menyusul langkah FAA yang akhirnya resmi membekukan sementara Boeing 737 Max 8 setelah kecelakaan fatal unit pesawat Lion Air dan Ethiopian Airlines.

Pembekuan tersebut termasuk untuk Boeing 737 Max 8 dan 737 Max 9 sementara menunggu analisis dan data dari pihak FAA.

Adapun, Boeing juga telah mengeluarkan larangan terbang terhadap armada 737 Max di seluruh dunia setelah menemukan bukti baru di lokasi jatuhnya Ethiopian Airlines di Boshaftu, sekitar 50 kilometer dari Addis Ababa, Ethiopia, Minggu (10/3/2019) pagi waktu setempat.

Manajemen Boeing akan menangguhkan semua 371 pesawat Boeing 737 Max yang telah digunakan oleh berbagai maskapai. (atr/lms)

AROPI Gugat Lagi Pasal yang Mengancam Hak Warga untuk Tahu Lebih Cepat Hasil Pemilu

Sebelumnya

Cicipi Pepes, Menteri Siti Nurbaya: Ini Enak Nih

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Nasional